lorawan
lora-aliansi

Fokus pada Bidang IoT LoRaWAN

MOKOLORA fokus pada pengembangan bidang LoRaWAN IoT. Jenis produk termasuk terminal, gateway dan modul. Hingga kini, lebih dari 20 aplikasi LoRaWAN yang matang telah berhasil dikembangkan, mencakup banyak pasar global, seperti Amerika Utara, Eropa, Rusia, India dan sebagainya.

Pakar Desain Produk LoRaWAN

Kami mengkhususkan diri dalam produk Lorawan. Ada tim penuh staf pengembangan produk LORAWAN profesional,termasuk spesialis riset pasar, manajer produk, insinyur perangkat keras, insinyur perangkat lunak, Insinyur pengembangan aplikasi, insinyur uji produk, insinyur uji keandalan, dll.


Kami memiliki pengalaman yang luas dalam produksi produk batch Lorawan. Pabrik kami sendiri dilengkapi dengan peralatan manufaktur profesional, insinyur produksi dan pengujian profesional, untuk memastikan stabilitas kualitas produk

1000+

Kasing desain sirkuit perangkat keras Lorawan

200+

Skema desain perangkat keras produk dewasa

200+

Batch produk 'Pengalaman Manufaktur

2000+

Pemasok bahan lokal yang matang

100+

Peralatan pengujian profesional

10+

Insinyur Perangkat Lunak profesional yang mahir dalam tumpukan protokol Lorawan

Ikhtisar Pabrik

10000m2

Ruang Bangunan Pabrik

70 Insinyur

Tim Litbang Profesional

5

Jalur SMT

3

Garis DIP

7

Jalur Perakitan Produksi

14+ bertahun-tahun

Pengalaman EMS

Jaminan Kualitas yang Ketat

MOKO mengembangkan Program Kualitas yang memastikan peningkatan berkelanjutan di semua aspek operasi. Kami melatih anggota tim kami untuk mengidentifikasi masalah dan menggunakan alat kualitas karena kami percaya faktor kunci dari manajemen kualitas adalah pelatihan, kerja tim, komunikasi, dan fokus pelanggan. Tim kami mencari masalahnya, mengidentifikasi perbaikan, dan mengevaluasi efektivitas…

Aplikasi

BARU | 09-11-2020

Latar Belakang Bertindak secara sosial secara bertanggung jawab dalam ekonomi global telah menjadi…

BARU | 09-11-2020

LoRa Alliance® terbuka, asosiasi nirlaba yang telah berkembang…

BARU | 09-11-2020

Konferensi hal-hal, yang merupakan acara LoRaWAN terbesar di dunia…

HUBUNGI KAMI

Mengapa LoRaWAN IoT Berkembang di atas LPWAN lainnya

Teknologi

LPWAN adalah Konsep Dasar LoraWAN IoT

LPWAN mendominasi di industri IoT. Seperti namanya, LPWAN adalah sekelompok standar nirkabel yang bertujuan untuk mengoptimalkan dua metrik untuk Internet of Things:

  • Konsumsi daya rendah – sensor dan perangkat IoT perlu terus-menerus mengirimkan data, tetapi akses ke sana seringkali sulit. Jadi sangat penting untuk masa pakai baterai selama mungkin;
  • Area cakupan yang luas – agar perangkat IoT bermanfaat, mereka harus bisa berkomunikasi dari mana saja, dimanapun mereka dibutuhkan, termasuk fasilitas industri dan pertanian, yang seringkali jauh dari tempat pengolahan data.

Standar LPWAN berbeda dari jaringan area pribadi nirkabel (PANCI) teknologi seperti Zigbee, Bluetooth, dan lain-lain. Meskipun yang terakhir dapat digunakan untuk Internet of Things, jangkauan dan cakupan aplikasinya terbatas. Teknologi LPWAN yang paling berkembang adalah LoRaWAN IoT.

Segmentasi Pasar untuk IoT

Berdasarkan kebutuhan bandwidth, IoT dibagi menjadi tiga segmen pasar:

  1. Bandwidth tinggi: Untuk aplikasi yang membutuhkan keamanan, transmisi data massal bandwidth tinggi atau streaming audio dan video real-time, seluler (LTE, GSM) adalah opsi jaringan umum. Sistem perlindungan dan pemantauan adalah contoh kasus penggunaan. Karena masa pakai baterai yang lebih pendek, jaringan ini menggunakan bandwidth berlisensi untuk layanan daya yang lebih tinggi, lebih mahal untuk dijalankan, dan biasanya membutuhkan sumber daya lokal untuk perangkat akhir.
  2. Bandwidth sedang: Zigbee dan WiFi cocok untuk berbagai macam aplikasi rumah pintar, sementara varian skala LTE (Cat-M1 dan NB-IoT) lebih cocok untuk aplikasi area luas.
  3. Bandwidth rendah: Struktur teknologi LPWAN berbiaya rendah(LoRaWAN IoT) memungkinkannya untuk menaklukkan vertikal yang melibatkan jarak jauh, data terbatas, dan masa pakai baterai yang lama. Kontrol sensor, pengukuran jarak jauh, utilitas pintar, irigasi, pelacakan aset, dan pemantauan lingkungan adalah contoh dari aplikasi ini

LoRa (Jarak jauh)

Perangkat LoRaWAN dan protokol LoRaWAN yang dapat diakses memungkinkan pengoperasian aplikasi IoT yang cerdas yang menangani beberapa masalah paling mendesak di dunia, termasuk penyimpanan energi, konservasi sumber daya alam, perlindungan polusi, keandalan infrastruktur, kesiapsiagaan bencana, dan banyak lagi. Sistem LoRa Semtech dan protokol LoRaWAN memiliki daftar panjang aplikasi dalam pengukuran cerdas, rumah pintar, rantai pasokan dan logistik yang cerdas, kota pintar, pertanian cerdas, dan daerah lainnya.

Klarifikasi Terminologi

Penting untuk dicatat bahwa LoRa bukanlah implementasi LPWAN itu sendiri. Chip yang memungkinkan modulasi dikenal sebagai LoRa. Dalam pengaturan jaringan apa pun, lapisan MAC diperlukan untuk mengatur jaringan. Aliansi LoRa mempertahankan lapisan MAC LoRaWAN yang identik dengan chip LoRa. Sedangkan istilah LoRa sering digunakan untuk diterapkan pada keseluruhan protokol, dokumen ini akan menggunakan deskripsi ketat tentang LoRa untuk membedakan Lab Tautan’ Tautan Simfoni, yang menggunakan lapisan MAC eksklusif di atas chip LoRa.

LoRaWAN

Spesifikasi LoRaWAN IoT adalah jenis Teknologi LoRa yang menggunakan jaringan area luas berdaya rendah (LPWAN) protokol. Protokol LoRaWAN menggunakan spektrum radio di Medical (ALIRAN) Industri, dan pita Ilmiah untuk menghubungkan barang-barang yang dioperasikan dengan baterai secara nirkabel ke Internet di negara bagian, Nasional, atau jaringan global. Protokol LoRaWAN bersama dengan parameter lapisan fisik LoRa perangkat-ke-infrastruktur ditentukan dalam spesifikasi ini, yang memungkinkan interoperabilitas yang lancar antar perangkat.

Infrastruktur Jaringan LoRaWAN

Dalam arsitektur jaringan IoT LoRaWAN, yang diimplementasikan dalam topologi star-star, gateway mengirimkan pesan antara perangkat akhir dan prosesor jaringan pusat. Lapisan fisik LoRa menggunakan nirkabel untuk memanfaatkan Jarak Jauh, memungkinkan komunikasi titik tunggal antara perangkat akhir dan satu atau lebih gateway. Konektivitas dua arah dimungkinkan di kedua jenis, dan grup multicast didukung untuk penggunaan spektrum yang efektif selama tugas seperti Firmware Over The Air (FOTO) pembaruan atau pesan pengiriman massal lainnya.

Perangkat Akhir

Untuk membangun perangkat akhir yang akan mengikat jaringan LoRaWAN IoT, produsen komputer akan bergantung pada standar LoRa Alliance dan program kualifikasi. Mereka juga dapat mencapai waktu yang lebih cepat ke pasar dengan menggunakan penawaran Desain Referensi mapan yang ditawarkan oleh vendor tertentu, berdasarkan pengalaman mereka di LoRa di jaringan IoT, untuk secara efektif menggabungkan jaringan LoRaWAN dalam desain mereka, serta mendapatkan praktik terbaik untuk komunikasi komputer dan pertukaran data di jaringan.

Jaringan Radio

Gateway IoT LoRaWAN, yang dapat menampung banyak sensor dan memungkinkan penyebaran jaringan pribadi dan publik, bisa digunakan dimana saja. Gateway memungkinkan komunikasi dua arah dan dapat memproses pesan dari sejumlah besar perangkat akhir sensor berbasis LoRa secara bersamaan. Karena gateway LoRa lebih murah daripada BTS seluler, memperluas bandwidth jaringan semudah memasang lebih banyak gateway. Gateway dapat menerima apa saja dari 8 ke 64 saluran, memungkinkan jaringan untuk menangani jutaan pesan setiap hari. Efisiensi jaringan radio (liputan, kekokohan, pertunjukan, waktu aktif, dan keandalan) berbanding lurus dengan gateway’ kualitas.

Jaringan Pusat

Server Jaringan IoT LoRaWAN (LNS) dapat dipasang di tempat atau dihosting di platform cloud. Ini mengarahkan paket yang diperoleh dari beberapa gateway ke server aplikasi setelah memprosesnya. Untuk menyebarkan dan mengoperasikan jaringan LoRaWAN IoT berkinerja tinggi, Anda akan membutuhkan sumber daya yang kuat untuk melacak, menyesuaikan, kontrol, dan memecahkan masalah gateway, serta memberikan QoS jaringan yang diinginkan. Beberapa penyedia menyediakan rangkaian lengkap alat manajemen, disebut Sistem Pendukung Operasi (kita), berdasarkan keahlian jaringan seluler, untuk secara efektif mengatur seluruh jaringan secara real-time dan menjamin ketersediaannya yang sempurna untuk pemrosesan data yang sangat penting.

Server Aplikasi

API dapat digunakan untuk menggabungkan fitur Radio Access Network secara langsung ke dalam repositori dan dasbor aplikasi, membuatnya lebih mudah untuk mengatur dan mengelola jaringan LoRa dan IoT. Pemilik bisnis harus memperluas kemampuan server aplikasi dengan layanan bernilai tambah seperti akses perangkat akhir atau geolokasi, serta menciptakan layanan inovatif yang menghasilkan sumber pendapatan tambahan, untuk memanfaatkan teknologi radio dan jaringan inti yang terbaik.

Kelas Perangkat

LoRaWAN IoT menggunakan tiga kelas perangkat dalam komunikasi jarak jauh.

Kelas A (wajib untuk semua).
Perangkat Kelas A membuka dua jendela waktu penerimaan singkat setelah setiap transmisi (ditunjuk sebagai RX1 dan RX2).

Interval dari akhir transmisi hingga pembukaan jendela pertama dan kedua dapat dikonfigurasi, tetapi harus sama untuk semua perangkat di jaringan yang diberikan (RECEIVE_DELAY1, RECEIVE_DELAY2). Saluran frekuensi dan kecepatan transmisi yang digunakan untuk slot RX1 dan RX2 mungkin berbeda. Nilai yang direkomendasikan diberikan dalam dokumen terpisah – “Parameter Regional LoRaWAN” tersedia di situs web Aliansi LoRa.

Perangkat Kelas A adalah konsumsi daya terendah, tetapi untuk mentransfer pesan dari server ke perangkat akhir, Anda harus menunggu pesan keluar berikutnya dari perangkat ini.

Kelas B (Suar)

Selain jendela penerimaan yang ditentukan untuk perangkat Kelas A, Perangkat Kelas B membuka jendela penerimaan tambahan sesuai jadwal. Untuk menyinkronkan waktu pembukaan tambahan, menerima jendela, gateway memancarkan suar. Semua gateway yang merupakan bagian dari jaringan yang sama harus memancarkan beacon secara bersamaan. Beacon berisi pengidentifikasi jaringan dan cap waktu (UTC).
Penggunaan kelas B memastikan bahwa saat polling titik akhir, penundaan respons tidak akan melebihi jumlah tertentu yang ditentukan oleh periode suar.

Kelas C (Kontinu)

Perangkat Kelas C berada dalam mode terima hampir sepanjang waktu, kecuali untuk interval ketika mereka mengirimkan pesan. Kecuali untuk jendela waktu RX1, terminal menggunakan RX2 menerima parameter.
Kelas C dapat digunakan di mana tidak perlu menghemat energi dengan sekuat tenaga (meteran listrik) atau di mana perlu untuk melakukan polling perangkat terminal pada waktu yang sewenang-wenang.

Cakupan Regional

Rentang frekuensi, MHznegara
433, 863-870negara-negara Uni Eropa
902-928Amerika Serikat
470-510, 779-787Cina
915-928Australia
865-867India
920-923Korea Selatan

Tarif data

Dengan memilih tarif data, Anda akan membuat tradeoff yang kompleks antara rentang kontak dan durasi pesan. lebih-lebih lagi, teknologi spread spectrum memastikan bahwa konektivitas dengan beberapa DR tidak bertentangan satu sama lain, menghasilkan serangkaian interaktif “kode” saluran yang meningkatkan throughput gateway. Server jaringan LoRaWAN menggunakan Adaptive Data Rate (ADR) skema untuk memantau pengaturan DR dan kapasitas output RF per setiap titik akhir secara independen untuk mengoptimalkan masa pakai baterai titik akhir dan total bandwidth jaringan.

Keamanan

Otentikasi Perangkat:

Ada dua teknik verifikasi yang didukung oleh LoRa.

  • ABP aktivasi yang dipersonalisasi – di sini, Alamat DevAddr dan kunci enkripsi ditulis ke dalam gadget lebih awal (personalisasi perangkat))

Kunci sesi jaringan dan program, serta alamat jaringan komputer 32-bit yang telah dialokasikan sebelumnya, digunakan untuk mengkonfigurasi perangkat, mirip dengan alokasi alamat IP statis.

  • Aktivasi Over-the-Air (OTAA) (membutuhkan prosedur bersama, selama alamat DevAddr dan kunci enkripsi sesi dibuat).

OTAA memungkinkan perangkat untuk mengirimkan permintaan komunikasi ke server jaringan, yang kemudian mengotentikasi komputer dan memberikan alamat serta token untuk mendapatkan kunci sesi. Kunci sesi jaringan dan aplikasi diperoleh selama prosedur koneksi dari kunci aplikasi publik yang sebelumnya disediakan pada perangkat.

Parameter

Bandwidth tidak berpengaruh pada tingkat kicauan LoRa. Tingkat kicauannya adalah, sebenarnya, sebanding dengan bandwidth. Mengingat bahwa simbol LoRa terdiri dari kicauan 2SF yang mencakup seluruh pita frekuensi (SF menunjukkan faktor penyebaran log2), interaksi antara amplitudo kicauan dan bandwidth memiliki banyak implikasi:

Format

Untuk menyampaikan bingkai fisik, LoRa menggunakan struktur dasar:

Setiap pesan dimulai dengan pembukaan kicauan atas yang mengkodekan kata sinkronisasi dengan menutupi seluruh pita frekuensi. Syarat “sinkronisasi” membedakan jaringan LoRa dari yang beroperasi dalam rentang frekuensi yang sama.

Header opsional menentukan ukuran muatan, tingkat kode, dan apakah ada CRC muatan atau tidak.

Header diikuti oleh payload dan CRC opsional.

Opsi Teknologi LPWAN

KarakteristikLoRaWANSigfoxCepatNB-IoTLTE-MZigBee5GWifi
Modulasipita lebarLoRapita sempitDPSKpita sempitDSSSQPSKDSSSQPSKBPSK,QPSK
Bandwidth125 kHz *100 Hz100 Hz200 kHz1.4MHz2.4GHz600 ke850 MHz2.4GHZAtau5.0 GHz
Pemisahan saluranCDMA, TDMAFDMAFDMA, TDMACDMAGSMATDMAFDMAFDMA, TDMA
Simetri saluranPenuhTerbatasTerbatasPenuhPenuhterbataspenuhpenuh
Kelas simpul akhirSEBUAH, B, CSEBUAHSEBUAHSEBUAHSEBUAH, BSEBUAHSEBUAHSEBUAH
Kecepatan transfer data,sedikit / SDari 300 ke 50,000100100625001,000,000250,000>100M<54M
Kompleksitas stasiun pangkalanRendah hingga sedangTinggiTinggiRendah ke SedangTinggirendah sampaiMediumTinggirendah sampaiMedium
KekebalanRata-rataTinggiTinggirata-rataTinggiRata-rataTinggiMutlak
Tingkat kepemilikanRendahTinggiMutlakMutlaktinggiRendahRendahTinggi
Jaringan area luas LPWANYaYaYaYaYaYaYaYa
Jaringan area lokal seluruh situsYaBukanDengan batasanYaBukanYabukanYa

Meningkatnya penggunaan LoRa untuk Internet of Things mempengaruhi, mengubah, dan mengelola dunia kita di sekitar kita. Teknologi ini telah memungkinkan kemajuan signifikan dalam pertukaran cepat data yang andal, dan telah menghasilkan peningkatan produktivitas untuk organisasi mulai dari perusahaan kecil hingga kota besar. Bagian di bawah ini membahas pentingnya teknologi LoRa.

Teknologi LoRa Mendorong Penggunaan Global IoT

Seolah-olah teknologi IoT semakin matang, dan ada berbagai alasan mengapa jaringan berbasis LoRa semakin menjadi jaringan pilihan bagi para insinyur desain yang mengerjakan berbagai aplikasi IoT mutakhir. Tentu saja, keandalan, keamanan, dan skalabilitas itu penting, tetapi kemampuan teknologi untuk beroperasi pada jarak hingga 20 kilometer sambil menggunakan sebagian kecil dari daya yang dibutuhkan oleh platform lain juga menarik. Karakteristik ini membuat LoRa ideal untuk transmisi data dua arah di seluruh gedung pintar, kota pintar, dan bahkan antar negara, dan mereka akan memungkinkan IoT memainkan peran yang semakin penting dalam kehidupan hampir semua orang.

Kelebihan LoRaWAN

  • Jangkauan sinyal radio yang tinggi – hingga 30 km di area terbuka dan hingga 8 km dalam kota.
  • Kemampuan penetrasi sinyal radio yang unik – menyediakan komunikasi yang stabil di tempat yang sulit dijangkau: sumur, ruang bawah tanah, jurang, dll.
  • Konsumsi daya sangat rendah – memungkinkan perangkat untuk tetap online hingga 10 tahun dari satu baterai:
    200nA dalam mode siaga
  • 11 mA dalam mode terima (Rx)
  • 40transmisi mA (terima kasih) (+ 14dBm)
  • Komunikasi dua arah – menyediakan interaksi penuh dengan perangkat, memungkinkan tidak hanya mengambil bacaan, tetapi juga mengirimkan perintah kontrol.
  • Pembaruan perangkat lunak jarak jauh – memungkinkan flashing perangkat lunak perangkat terminal dari jarak jauh.
  • Keamanan transmisi data yang tinggi – dibuat karena enkripsi 128-bit informasi secara real time dan pertukaran kunci (AES), menggunakan protokol kriptografi TLS.
  • Penggunaan teknologi DSP modern, serta kemampuan pengoptimalan yang tergabung dalam protokol LoRaWan, memastikan pengoperasian hingga 1 juta perangkat dalam jaringan satu stasiun pangkalan (5000 pcs per 1 persegi. Km untuk satu stasiun pangkalan)
  • Operasi dalam rentang frekuensi 433 dan 868 MHz – tidak memerlukan izin khusus untuk bekerja di jaringan.

Kekurangan LoRaWAN

  • Bandwidth yang relatif rendah, bervariasi tergantung pada teknologi transmisi data yang digunakan pada lapisan fisik, mulai dari beberapa ratus bit / s hingga beberapa puluh kbit/s.
  • Keterlambatan transmisi data dari sensor ke aplikasi akhir, terkait dengan waktu transmisi sinyal radio, dapat berkisar dari beberapa detik hingga beberapa puluh detik.
  • Kurangnya standar tunggal yang mendefinisikan lapisan fisik dan kontrol akses media untuk jaringan LPWAN nirkabel.
  • Risiko kebisingan spektrum dalam rentang frekuensi yang tidak berlisensi.
  • Teknologi modulasi LoRa eksklusif, dipatenkan oleh Semetech.
  • Membatasi kekuatan sinyal.

Aplikasi LoRaWAN IoT

  1. Air&Pengukuran gas
  2. Sistem Rumah Pintar
  3. Deteksi kebocoran
  4. Pemantauan lingkungan
  5. Pemantauan transportasi
  6. Energi cerdas
  7. Penanganan limbah
  8. Keamanan publik
  9. Parkir cerdas
  10. Kontrol pencahayaan
  11. Pertambangan minyak dan gas
  12. Pelacakan lokasi
  13. Pertanian cerdas
  14. Ternak
  15. Pencegahan bencana

Tantangan 5G

Karena kecepatan dan kekuatan sinyalnya yang tak tertandingi, 5Teknologi G semakin populer. Ini akan memungkinkan perangkat yang terhubung untuk berbagi data hingga 50% lebih cepat dan dalam potongan yang jauh lebih besar, membuka jalan bagi revolusi di semua industri.

Untuk membuat jaringan 5G di lokasi tertentu, jaringan tertentu harus dibangun dari bawah ke atas. Terlepas dari kenyataan bahwa 5G datang sebelum 4G, perlu router modern, jaringan kain, dan menara pemancar.

Infrastruktur ini mahal dan membutuhkan banyak waktu untuk dipasang. Menurut Komisi Eropa, membawa 5G ke kota mana pun di Eropa akan menelan biaya €500 miliar.

lebih-lebih lagi, pelanggan dan pemasok telah suam-suam kuku mengenai teknologi 5G sejauh ini karena efek yang ditetapkan pada kesehatan manusia.

Mengapa LoRaWAN IoT dapat menggantikan jaringan 5G untuk IoT

LoRa/LoRaWAN akan melakukan banyak aktivitas yang sama seperti 5G, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat dan lebih murah. Diragukan bahwa Anda akan menggunakan LoRa untuk mengirimkan video atau audio. Kecepatan LoRa adalah antara 0.3 dan 27 kilobit per detik, yang memastikan bahwa transmisi gambar akan memakan waktu berjam-jam dan streaming video akan memakan waktu puluhan tahun.

LoRa, di samping itu, memiliki banyak aplikasi lain.

Sistem ini dibuat untuk sensor IoT industri, bukan untuk elektronik konsumen. Ini digunakan untuk mengirim paket data kecil (sekitar 240 byte) dan tidak memiliki tumpukan IP jaringan. Hasil dari, LoRa akan menyampaikan suhu, kelembaban, getaran, penerangan, dan detail terkait lainnya.

Bagaimana dengan NB-IoT

IOT pita sempit (NB-IoT) jaringan digunakan oleh komputer tertentu yang mendukung LoRa. NB-IoT adalah jaringan area luas berdaya rendah (LPWAN) spesifikasi yang ditetapkan oleh organisasi yang sama yang memproduksi protokol 4G dan 5G.

Dengan kata lain, ini adalah teknologi seluler yang:

  • bekerja sama dengan LoRaWAN
  • digunakan oleh smartphone berkemampuan 4G
  • Setelah 5G mudah diakses, itu dapat terus digunakan untuk beberapa waktu.
  • juga memiliki bandwidth yang lebih tinggi daripada LoRa sebagai teknologi seluler.

NB-IoT tidak memerlukan pembangunan beberapa infrastruktur tertentu; itu hanya membutuhkan instalasi aplikasi. Hasil dari, jaringan seperti ini akan dengan cepat berkembang untuk menjangkau jutaan pengguna. Namun, dibandingkan dengan sistem LoRa, jumlah perangkat tersebut jauh lebih kecil.

Kelemahan terbesar adalah NB-IoT mengkonsumsi banyak listrik, yang menyebabkan baterai baterai cepat mati.

NB-IoT bergantung pada enkripsi hop-by-hop, yang semakin menjadi kuno, sementara LoRaWAN menggunakan enkripsi ujung ke ujung, yang merupakan mekanisme protokol keamanan baru.

Masa Depan LoRaWAN

AWS LoRaWAN IoT adalah masa depan LoRaWAN. AWS menyatukan LoRa dan IoT untuk membentuk satu platform cloud yang dapat dikelola. Melalui gateway LoRaWAN, Perangkat LoRaWAN terhubung dengan AWS IoT Core. Aturan AWS IoT akan mengirimkan pesan sistem LoRaWAN ke sumber daya AWS lainnya dan memprosesnya untuk memformat hasilnya.

Kebijakan layanan dan sistem yang diperlukan AWS IoT Core untuk mengontrol dan terhubung dengan gateway dan perangkat LoRaWAN dikelola oleh LoRaWAN AWS ​​IoT Core. Tujuan yang menentukan aturan AWS IoT yang mengirimkan data sistem ke penyedia lain juga dikelola oleh LoRaWAN IoT Core.

Sejarah Perkembangan LoraWAN

LoRa adalah spektrum penyebaran frekuensi yang dipatenkan. Di dalam 2008, Perusahaan Prancis Cycleo mematenkan teknologinya, dan masuk 2012 Semtech membelinya. Sejak saat itu, LoRaWAN lepas landas. Semtech berhasil menarik perhatian IBM dan Cisco dalam teknologi baru, yang kemudian masuk ke Aliansi LoRa.

LoRaWAN (Jaringan area luas Jarak Jauh) dikerahkan dalam spektrum frekuensi bebas lisensi.

Perangkat di jaringan LoRaWAN mengirimkan data secara asinkron untuk dikirim ke gateway. Beberapa gateway yang menerima informasi ini kemudian mengirim paket data ke server terpusat di jaringan, dan dari sana ke server aplikasi.

Aliansi LoRa adalah yang mengontrol protokol di seluruh dunia. Aliansi menyatukan 500 perusahaan perangkat keras dan perangkat lunak dan operator LoRaWAN.

Layanan komunikasi LoRaWAN disediakan oleh 42 operator di lebih dari 250 kota di seluruh dunia.

Cara Kerja LoRaWAN

"LoRa IoT" (saluran yang menghubungkan perangkat akhir ke titik akses operator), dibangun menggunakan teknologi LoRaWAN, dapat dicirikan oleh tiga fitur:: "jauh, otonom dalam jangka waktu yang lama, dan hemat”.

  • Jaringan LoRaWAN memiliki kecepatan penyebaran yang tinggi (dari dua hari) dan komisioning sederhana. Topologi bintang menciptakan radius cakupan yang besar untuk setiap stasiun pangkalan dan menghilangkan peralatan perantara.
  • Terima kasih kepada ADR (Kecepatan Data Penyetelan Otomatis) mode, perangkat akhir hanya aktif selama transfer data. Ini, ditambah dengan rendahnya daya pemancar itu sendiri, memungkinkan perangkat berfungsi secara mandiri hingga 10 tahun dari satu baterai, serta menambah jumlah perangkat yang berkomunikasi dengan satu stasiun pangkalan dan menskalakan jaringan.
  • Rendahnya biaya BTS dan node akhir memungkinkan beberapa solusi diimplementasikan hingga 10 kali lebih murah dibandingkan dengan sistem arus rendah seperti ZigBee atau GSM / GPRS.
  • LoRa adalah standar terbuka, dan ini menghindari monopoli dan ketergantungan pada produsen peralatan tertentu. Keuntungan lain dari keterbukaan adalah penyatuan pengembang dan produsen yang menggunakan teknologi ini dalam aliansi, yang memungkinkannya untuk mengembangkan dan mempromosikannya lebih cepat dan lebih efisien.

Karena karakteristik ini, LoRaWAN sangat ideal untuk sistem dengan persyaratan tinggi untuk stabilitas komunikasi jarak jauh dan konsumsi daya rendah, memungkinkan perangkat akhir untuk bekerja secara mandiri dan tanpa mengisi ulang untuk waktu yang lama. Dengan demikian, dimungkinkan untuk merakit berbagai jenis perangkat menjadi satu sistem – lampu jalan, perangkat pengukuran untuk konsumsi perumahan dan layanan komunal (listrik, air, gas, panas), armada kendaraan (kontrol gerakan, konsumsi bahan bakar), perangkat keamanan (kontrol akses), dll. , serta menciptakan solusi baru yang mendasar di bidang layanan komunikasi, pemantauan, telematika, telemekanika, pengiriman, ASKUE, APCS, sistem rumah pintar dan kota pintar, dll.

Penerapan LoRaWAN

LoRaWAN biasanya didistribusikan dalam spektrum yang tidak berlisensi, memungkinkan setiap orang untuk membangun jaringan IoT/LPWAN berbasis LoRaWAN. Tiga model implementasi dimungkinkan sebagai hasil dari ini:

Berbasis operator: Di bawah model konvensional ini, operator berinvestasi dalam membangun jaringan nasional dan hanya menyediakan layanan konektivitas kepada pelanggannya.

Berbasis perusahaan: Karena LoRaWAN beroperasi dalam spektrum yang tidak berlisensi dan gateway relatif murah dan mudah dipasang, model ini memungkinkan pelanggan komersial untuk mengatur jaringan pribadi mereka sendiri.

Model hibrida: Karena desainnya yang terbuka, LoRaWAN membuat paradigma hybrid yang paling menarik, yang tidak layak atau sulit dalam teknologi LPWA atau IoT Seluler saingan lainnya (karena spektrum berlisensi). Di dalam 3GPP, ada proyek seperti CBRS, namun mereka masih dalam pengerjaan dan jauh dari siap untuk penerapan IoT skala besar. Model ini memungkinkan kolaborasi publik-swasta untuk berbagi pengeluaran dan penjualan jaringan sambil tetap memperkuat jaringan di mana aplikasi dan layanan paling umum. Karena beberapa gateway akan menerima pesan LoRaWAN, dan server jaringan menghilangkan redundansi, model ini mungkin. Dalam situasi di mana jaringan dioperasikan oleh beberapa operator/perusahaan, Aliansi LoRa telah menerima arsitektur jelajah yang memungkinkan operator berbagi jaringan. Model ini mengurangi pengeluaran operator sambil tetap menyediakan model bisnis transformatif untuk menerapkan kemampuan IoT di tempat yang paling dibutuhkan. Kami mengilustrasikan bagaimana potensi LoRaWAN meningkat secara signifikan dengan kepadatan gateway di bagian akhir makalah ini.

Mencari Solusi End-To-End Di LoRaWAN IoT?